Tips Dan Trik Yang Harus Dilakukan Saat Saham Anjlok Bebas Karena Wabah

Share this:

Saham di bursa global terus mengalami kerugian akhir-akhir ini. Selain faktor dari dalam negeri masing-masing, penyebab utamanya adalah wabah virus Corona terbaru atau dikenal dengan COVID-19 yang berdampak pada perekonomian global. Bahkan, dilansir dari Antara, saham Wall Street sempat terperosok hingga lebih dari 12 persen dipicu oleh kekhawatiran pasar akibat virus Corona yang terus meluas. Namun, kondisi pasar yang mengalami kerugian besar ini tidak hanya terjadi kali ini. Meski dapat dipastikan bahwa kondisi akan berangsur-angsur membaik, tidak ada yang dapat memberi tahu secara pasti kapan waktu tersebut akan datang. Ketika pasar saham menurun, mungkin sulit untuk mengukur dan menilai portofolio sementara Anda tidak melakukan apa-apa. Namun, jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang, tidak melakukan apa-apa seringkali merupakan jalan terbaik. Nerd Wallet menuliskan, pasar hanya membutuhkan waktu kurang lebih 13 bulan untuk memulihkan kerugian setelah aksi jual besar-besaran yang pernah terjadi pada tahun 2015 lalu. Bahkan, indeks S&P 500 di Wall Street hanya membutuhkan waktu setidaknya lima tahun (2013-2017) untuk membukukan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 16 persen usai resesi besar tahun 2007-2009.

Melakukan investasi jangka panjang lebih baik dilakukan sebab, jika Anda menjual seluruh investasi saat mengalami kerugian, Anda justru mengunci tingkat kerugian. Lebih dari itu, Anda akan membayar lebih banyak jika kembali berinvestasi saat pasar membaik. Pasalnya, harga saham akan terus naik saat pasar sedang dalam kondisi yang baik. Sejarah pasar membuktikan bahwa lebih baik untuk mengambil keuntungan dari penurunan dua digit daripada mencoba untuk menjadi terlalu cepat memutuskan menjual semua investasi yang dimiliki.

Meskipun ada risiko penurunan lebih lanjut, probabilitas bahwa pasar mungkin tidak jatuh lebih jauh lebih besar terjadi. Secara historis, The Motley Fool mendapatkan penurunan pasar rata-rata 10 persen setiap dua tahun, dan sejak 1950 saham telah jatuh lebih dari 20 persen sekitar sekali setiap enam tahun. Penurunan 30% atau lebih hanya terjadi lima kali. Namun, menunggu saham turun 20 persen atau 30 persen sebelum berinvestasi juga bukanlah rencana yang baik. Berikut adalah tips yang dapat dilakukan oleh para investor saat saham tengah anjlok dilansir dari situs perbankan.

 Jangan panik Meskipun Anda mungkin takut dan mempertimbangkan untuk mengambil investasi, ada kemungkinan ini bukan ide yang paling bijaksana. Demikian juga, tidak ada yang langsung menjual investasi Anda untuk menghindari volatilitas pasar. Pasalnya, pasar dapat mengalami kenaikan dan penurunan, dan hal ini wajar terjadi. Dalam 10 tahun sejak krisis bergulir, indeks Standard & Poor’s 500 telah kembali 7,8 persen, tahunan, termasuk dividen. Itu tidak jauh di bawah rata-rata pengembalian tahunan jangka panjang yang hanya di bawah 10 persen. Jadi investor yang sangat sial yang naik ke ekuitas saat mereka akan meninggalkan tebing tidak terluka terlalu parah. Campuran portofolio standar saham dan obligasi, seperti tercermin dalam Vanguard Balanced Index Fund, telah mengembalikan 6,8 persen yang layak dalam rentang yang sama, dengan sekitar setengah volatilitas sisi bawah yang dialami oleh S&P 500. Jelas, berlalunya waktu di pasar dapat membantu menebus waktu yang buruk

  •  Kurangi pengeluaran Lihatlah anggaran dan evaluasi anggaran tersebut. Pasalnya, jika pasar saham ambruk, Anda mungkin perlu sedikit lebih hemat sambil menunggu rebound. Cari tahu berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk membayar semua tagihan. Setelah menetapkan anggaran, Anda dapat melihat area-area yang tidak penting dan mulai mengurangi anggaran untuk area tersebut. Dari sana, Anda bisa mengetahui berapa banyak yang harus Anda keluarkan dan berapa banyak yang bisa Anda hemat.
  •  Tingkatkan tingkat tabungan Sebuah kehancuran pasar saham dapat memiliki efek riak pada area lain. Sebagai contoh, Anda mungkin diberhentikan dari pekerjaan Anda, memiliki akses terbatas ke kredit atau memiliki waktu yang sulit untuk mendapatkan klien untuk bisnis Anda. Untuk alasan ini dan lainnya, penting untuk dipersiapkan dan menyimpan uang tunai. Para ahli merekomendasikan untuk menghemat tiga hingga enam bulan pengeluaran dalam dana darurat. Meskipun ini membutuhkan waktu, tidak ada salahnya mulai menabung lebih banyak sesegera mungkin. Dengan penghematan yang ditingkatkan, Anda akan terbantu dalam menghadapi masalah keuangan jika pasar saham hancu
  •  Nilai toleransi risiko Anda Berinvestasi tidak pernah merupakan upaya yang bebas risiko. Saat Anda baru memulai, penting untuk menentukan toleransi risiko serta strategi untuk menumbuhkan uang seiring waktu. Toleransi risiko adalah seberapa besar risiko yang ingin Anda tangani saat berinvestasi. Selain itu, pertimbangkan pula perubahan gaya hidup yang dapat memengaruhi jumlah risiko yang dapat Anda ambil. Toleransi risiko serta faktor gaya hidup ini, harus dipertimbangkan dan Anda dapat menyesuaikan strategi investasi Anda. Kuncinya adalah diversifikasi investasi Anda dengan cara yang masuk akal dengan mengingat toleransi risiko, gaya hidup, dan tujuan Anda.
  •  Beli dan tahan Strategi yang baik di pasar yang tidak pasti adalah dengan membeli dan menahan produk investasi. Beli dan tahan adalah ketika Anda membeli saham dan tahan saja. Tujuan akhir dengan berinvestasi adalah untuk membangun kekayaan, dan ini membutuhkan waktu. Pikirkan investasi Anda sebagai permainan jangka panjang dan dengan cara ini Anda tidak akan begitu tertekan tentang kemungkinan volatilitas sehari-hari.
  •  Anggap sebagai penjualan Pola pikir kelangkaan, atau pola pikir untuk bertahan hidup dapat diakhiri dengan jatuhnya pasar saham. Alih-alih hidup dalam ketakutan dan memegang uang Anda begitu erat, Anda mungkin mendapat manfaat dari perubahan perspektif. Pertimbangkan jatuhnya pasar sebagai ‘penjualan’ dan investasi lebih banyak. Jika Anda merasa nyaman, Anda dapat menggunakan waktu ini untuk berinvestasi dengan harga murah dan memetik manfaatnya dalam jangka panjang.
  •  Biarkan opsi lain terbuka jika yang terburuk harus terjadi Pikirkan keterampilan yang Anda miliki jika harus mengambil jenis pekerjaan yang berbeda atau memulai pekerjaan sampingan baru untuk mendapatkan penghasilan tambahan.

Cukup sekian artikel tentang Saham dari kami, semoga bermanfaat. Apabila teman – teman masih bingung dan ingin bertanya, jangan ragu untuk hubungi staff PT. Pelatihan Profit Internasional kami.

Jika anda menyukai informasi dari artikel ini dan mau tahu informasi seputar saham trading lainnya? Kami siap memberikan edukasi yang sangat informatif. Mau tahu caranya ?

Temukan kami di Channel Sosial Media lainnya

link :

  1. Website : www.PelatihanProfitInternasional.com
  2. Telegram : https://t.me/NewsUpdatePPI
  3. Instagram : @PelatihanProfitInternasional  
  4. Facebook : PT. Pelatihan Profit Internasional
  5. Youtube : Pelatihan Profit Internasional

Dapatkan informasi seputar edukasi trading gratis lainnya dengan cara klik link di atas.

  • Untuk konsultasi online gratis
  • Untuk berlangganan Signal Forex dan Signal Commodity
  • Registrasi dan jadwal edukasi rutin
  • Whatsapp 0817-7234-5888
  • Hunting 021-5964-5999/021-5964-5888

Jika anda tetap mau menerima update dari kami mengenai promosi, jadwal edukasi dan berita penting lain, klik linkTelegram ini  
https://t.me/NewsUpdatePPI Disini kami memberikan INFORMASI SEPUTAR TRADING LENGKAP GRATIS SETIAP HARI LHO!!

Share this:

Tinggalkan Balasan

Translate »